Keindahan Dibalik Keluhan

6:40 AM atika silvia 1 Comments




Oke. Jadi gini, akhir2 ini tuh gue sering banget kepikiran kata-kata "ada hikmah dibalik bencana".
Well, bukan tanpa alasan gue mikirin itu, tapi karena gue percaya akan hal itu.
Gue percaya di setiap hal buruk yang menimpa gue, ada suatu hal yang sedang dikerjakan buat gue.

So why?

Gue cuma mau berbagi aja, tentang pengalaman gue.
Syukur-syukur ini bisa jadi suatu renungan bagi kalian biar bisa melihat segala sesuatu bukan hanya dari satu perspektif.
Gue percaya Tuhan itu punya rencana bagi setiap manusia.
Gue percaya setiap apa yang terjadi di hidup kita itu emang Dia izinkan terjadi, either itu untuk menempa kita atau untuk melindungi kita.

Jadi gue mau cerita..
Gue dulu pesimis banget bisa masuk SMAN 78 yang terkenal banget di Jakarta Barat, gue bener-bener ga berharap deh bisa masuk situ karena nem gue itu udah pasti banget ketendang dari jalur umum. Gue cuma berharap gue bisa masuk pilihan kedua gue.
Dan apa?
Pilihan kedua juga gue ketendang.
Tapi, terima kasih pada sistem jalur lokal, gue masih punya kesempatan daftar.
Gue tinggal di Tangerang, tapi Kartu Keluarga gue masih Jakarta Barat.
Jadilah gue bisa masuk 78.
Gue mikir, kalo keluarga gue udah ganti KK dan KTP Tangerang pasti gue gaakan punya kesempatan buat masuk 78.

Itu contoh yg common banget sih, pasti pada ngira itu mainstream.
Tapi kadang suatu tujuan dicapai dengan ketidakmungkinan. #asik
Dulu gue orangnya pesimis banget, gampang naik darah.
Tapi, sekarang gue udah mulai bisa menghadapi situasi.
How?
Dengan cara gue melihat segala sesuatu dari segi positif dan selalu bersyukur.

Ini contoh sederhana yang baru gue hadapi hari ini.
Jadi tadi gue pesen Go-Jek, dan koneksi internet di tempat itu tuh entah kenapa jelek banget.
Trus gue pesen, dan ternyata pesenannya double.
Panik.
Gue mau cancel tapi lemot banget dan dua-duanya udah sampe.
Akhirnya, temen gue bantuin gue dan bantu ngomong ke abang go-jek yang satunya minta maaf di cancel.
Dan yang di cancel itu abang yang nelfon gue, sedangkan yang satu nelfon aja engga.
Akhirnya gue pulang, dan hujan.
Tapi untung si abang punya jas hujan jadi gue sampe rumah safe and sound.
Terus kenapa??
Gue mikir, mungkin Tuhan kasih gue abang yang ini karena abang yang satu gak punya jas hujan.
As simple as that.
Tapi gue percaya Tuhan pasti emang udah rencanain gue cancel abang yang satu itu.

Simple kan?
Mungkin kalian mikir ini gak penting atau apa lah.
Tapi gue cuma mau bilang, mulai sekarang coba liat segala sesuatu jangan dari buruknya aja.
Pasti dibalik itu semua Tuhan punya rencana.
Kurangin mengeluh, banyakin bersyukur.

Segala hal buruk yang ditanggapi positif akan menjinak seiring berjalannya waktu.

1 comments:

Anonymous said...

mantap sekali atika silvia -baju renang coklat







bhak.